PosKupang/

Gempa di Lembata

Gempa Bumi Masih Guncang Lembata, Bawa Pakaian Seadanya, Pengungsi Takut Pulang

Para pengungsi dari desa-desa se-Kecamatan Ile Ape dan Ile Ape Timur yang bertahan hidup di lokasi pengungsian, kini takut pulang.

Gempa Bumi Masih Guncang Lembata, Bawa Pakaian Seadanya, Pengungsi Takut Pulang
POS KUPANG/FRANS KROWIN
Marwia Kidi pengungsi asal Lewotolok, Desa Amakaka di tempat pengungsian di Kantor Camat Ile Ape, Rabu (11/10/2017). 

POS-KUPANG.COM, LEWOLEBA – Para pengungsi dari desa-desa se-Kecamatan Ile Ape dan Ile Ape Timur yang bertahan hidup di lokasi pengungsian, kini takut pulang.

Pasalnya, gempa bumi masih terus mengguncang daerah itu.

“Bagaimana mau pulang, sampai sekarang gempa bumi masih sangat kuat. Gempa bumi yang terjadi kali ini tidak sama dengan gempa bumi yang biasa kami alami. Saat ini gempa terasa lebih kuat dengan guncangan yang lebih lama. Kami masih takut pulang,” ujar Marwia Kidi, pengungsi asal Kampung Lewotolok, Desa Amakaka, ketika ditemui Pos Kupang  di Kantor Camat Ile Ape, Rabu (11/10/2017).

Marwia dan warga lainnya mengungsi ke kantor camat itu sejak Selasa (10/10/2017) pagi. Mereka memilih melarikan diri ke tempat itu setelah gempa bumi berkekuatan 4,9 skala richter (SR) mengguncang Lembata, sekitar pukul 06.15 Wita pagi.

Guncangan gempa Selasa pagi itu, tutur Kidi, terasa sangat kuat. Saat itulah masyarakat secara spontan langsung bergegas meninggalkan kediamannya untuk lari menyelamatkan diri.

Kidi menyebutkan, warga lari karena takut akan reruntutan baru dari gunung.

Apalagi Lewotolok merupakan kampung kecil yang dikelilingi bebatuan besar. Batu-batu besar itu mudah terguling jika ada guncangan gempa.

Atas dasar itulah, lanjut dia, ketika gempa besar mengguncang daerah itu, warga langsung melarikan diri.

Mereka mengunci pintu dan jendela rumah, kemudian menggunakan kendaraan untuk lari dari kampung halamannya.

“Saat lari, kami hanya bawa pakaian seadanya. Selebihnya kami tidak bawa. Biar saja tersimpan di rumah. Lebih baik selamatkan diri, karena barang-barang bisa dicari,” ujar Kidi dibenarkan sesama pengungsi lainnya.

Halaman
12
Editor: agustinus_sape
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help