Badai Irma Sapu Bahama dan Kuba Bergerak ke Florida

Badai "yang sangat berbahaya" itu turun dari Kategori 5, skala tertinggi intensitas badai, menjadi Kategori 4 pada Jumat pagi tetapi masih membawa ang

Badai Irma Sapu Bahama dan Kuba Bergerak ke Florida
Hurr (Courtesy NOAA National Weather Service National Hurricane Center/Handout via REUTERS/djo/17)
Gambar topan Irma saat menjadi badai kategori 5 yang diambil dari satelit GOES-16 milik NOAA National Weather Service National Hurricane Center pada Selasa (5/9/2017).

POS KUPANG.COM - Badai Irma melanda Kuba dan Bahama pada Jumat sementara bergerak ke Florida setelah menghantam Karibia dengan tiupan angin kencang dan hujan.

Badai itu menyebabkan 19 orang meninggal dan kerusakan yang parah.

Gubernur Florida Rick Scott mengeluarkan peringatan kepada penduduk agar keluar jika mereka berada di zona-zona evakuasi. Irma adalah salah satu badai Atlantik yang paling kuat dalam satu abad.

"Kami kehabisan waktu. Jika Anda berada di zona evakuasi, Anda perlu pergi sekarang. Ini bencana besar yang tak pernah negara kita alami," kata Scott kepada wartawan, dengan menambahkan dampak dari badai itu akan dirasakan dari pesisir ke pesisir.

Pada Jumat pagi, badai Irma berada 125 km sebelah timurlaut pesisir bagian timurlaut Kuba dan 725 km sebelah tenggara Miami.

Badai "yang sangat berbahaya" itu turun dari Kategori 5, skala tertinggi intensitas badai, menjadi Kategori 4 pada Jumat pagi tetapi masih membawa angin sekuat 240 km per jam, menurut Pusat Badai Nasional dalam pernyataan yang dikeluarkan pukul 12.00 GMT (pukul 19 WIB).

Irma melanda bagian tenggara Bahama pada Jumat, tempat diramalkan badai naik setinggi enam meter sebelum menghantam pesisir bagian utara tengah Kuba dan kemudian melanda bagian selatan Florida pada Ahad.

Kuba, tempat pemerintahan komunis biasanya membuat persiapan apa adanya ketika pulau itu diancam badai, hampir tak melakukan persiapan sementara Irma mulai bergerak ke peissir bagian utara dari timur ke lepas pantai barat.

Sekolah-psekolah dan sebagian besar bisnis ditutup, ratusan ribu orang dievakuasi dan kereta, bus dan layanan udara domestik sekitar pulau itu dibatalkan. Bandar-bandar udara tutup untuk penerbangan-penerbangan internasional apabila kondisi tidak memungkinkan. Demikian laporan Reuters. *)

Editor: Ferry Ndoen
Sumber: Antara
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help