PosKupang/

Permainan dan Distorsi Full Day School

Tidak heran. Kombinasi menarik antara permainan dan pembelajaran, menghasilkan level kebahagiaan yang menakjubkan.

Permainan dan Distorsi Full Day School
Banten
Ilustrasi 

Oleh: Robert Bala
Pengelola SKO San Bernardino (SMARD) Lembata -NTT

POS KUPANG.COM- Rangkaian protes terhadap pelaksanaan lima hari sekolah telah menuju antiklimaks.

Dengan penegasan Presiden tentang pembatalan Permendikbud No. 23 Tahun 2017, kita kembali ke enam hari belajar. Tetapi apakah protes yang sudah diakomodir itu bersifat substansial ataukah distorsif?

Tempat Permainan
Programme for International Student Assessment (PISA), menempatkan Singapura sebagai yang terbaik di dunia.

Di negara berpenduduk hampir 6 juta jiwa itu, kemampuan membaca, sains, dan berhitung diakui dunia. Juga PISA yang diinisiasi Organisation for Economic Cooperation and Development (OECD), pasti mengedepankan korelasi antrara praksis pendidikan dan dunia nyata.

Meski demikian, merujuk pada mentalitas kita yang mengutamakan kegembiraan, dan tidak terbiasa berada di bawah tekanan, rujukan itu harus beralih ke Finlandia.

Memang di sana infrastruktur, dukungan utuh pemerintah, kesiapan guru, kreativitas dan inovasi dalam pembelajaran sangat menonjol. Namun yang tidak boleh dilupakan adalah tempat permainan dan rekreasi dalam pendidikan.

Hal itu dibenarkan Profesor Erno August Lehtinen. Dalam kunjungan ke Jakarta (DetikNews 18/10/16), guru besar pendidikan Universitas Turku, Finlandia, menekankan bahwa kunci utama keberhasilan pendidikan Finlandia karena anak-anak diberi ruang untuk bermain bebas.

Permainan yang dimaksud pada level paling sederhana identik dengan waktu istirahat. Di sana anak beristirahat 15 menit setelah 1 jam pelajaran. Pemikiran di baliknya, setelah tenaga dan pikiran terkuras selama sejam, siswa harus merekuperasinya.

Dalam nada yang sama, menurut Asociación Espanola de Fabricantes de Juegos dalam El Juego y El Juguete en la educación infantil (2000), permainan secara bebas juga sangat membantu perkembangan psikomotorik, sosial, emosional, dan bahkan intelektual.

Halaman
123
Editor: Putra
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help