PosKupang/

Si Dia Ngelirik Cewek Lain, Iiiiiiiiiiiiiih Makan Ati deh

Cemburu itu tandanya cinta, tapi jangan kelewat batas juga. Nanti dibilangnya kamu gak dewasa. So kalian dapat meniru Teeners yang satu ini.

Si Dia Ngelirik Cewek Lain, Iiiiiiiiiiiiiih Makan Ati deh
Tribunnews.com
Artis Korea, dari lawan main menjadi pacaran serius. 

POS-KUPANG.COM- WADUH apa jadinya ya kalau gebetanmu ngelirik cewek lain yang lebih perfect dari lo, saat nonton karnaval? Kesel banget udah pasti. Betenya parah berat. Akhirnya baper deh.. Abisnya si dia matanya jelalatan ke sana ke mari, lihat cewek sana sini, kayaknya kamu gak dianggap deh? Hahahaha. nggak segitunya juga kale.

Mata diciptakan Tuhan kan untuk melihat yang indah-indah kan gaeezzz? Ya gak masalah donk kalo kita masih punya perasaan senang bisa memandang yang cantik-cantik dan cucok-cucok.

Apalagi kalau si dia adalah makhluk ciptaan Tuhan yang paling seksi. Ceileeeh kayak judul lagu aja. Kalau sekedar mengagumi aku rasa sih, gak jadi masalahkan? Asalkan cintanya, hatinya hanya untukmu seorang. ha..ha..haa.

Cemburu itu tandanya cinta, tapi jangan kelewat batas juga. Nanti dibilangnya kamu gak dewasa. So kalian dapat meniru Teeners yang satu ini. Ni Luh Diah Asri mengaku bukanlah tipe cewek yang terlalu cemburuan.

"Kalau pacar saya kayak gitu sih paling saya godain. Cantik-cantik yah ceweknya.. mulus lagi.. ajak kenalan donk," katanya sambil tertawa.

Baginya cowok juga butuh kebebasan. Sebagai cewek aja, sekalipun jalan sama pacarnya kan masih sempetin mata untuk ngelirik cewok ganteng. Jadi wajar aja sih.

Lain Ni Luh, lain juga dengan komentar Teeners Yanuarin Riwu Hegi.

Ia bakalan jengkel dan mood nontonnya jadi hilang seketika.

"Bawaannya pengen pulang tapi kalo pacarnya minta maaf terus janji gak akan jelalatan lagi, ditambah dikasih coklat ya terpaksa gak jadi pulang deh. Walaupun nontonnya dengan mood yang kurang enak," ujarnya dengan tawa. (*)

Gerah Body, Gerah Hati

Halaman
12
Penulis: Yeni Rachmawati
Editor: Djuwariah Wonga
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help