In Memoriam Barnabas nDjurumana

Simpai Nabas Tokoh dan Pioner Kempo di NTT

Pak Nabas adalah pioner dan tokoh olahraga NTT, pretasinya sangat luar biasa baik skala lokal, regional, nasional dan internasional

Simpai Nabas Tokoh dan  Pioner Kempo di NTT
Ferry Ndoen
KEMPO - Atlet kempo NTT pose bersama Gubernur NTT, Drs. Frans Lebu Raya, Ketua Umum Perkemi NTT, Ir. Esthon Foenay, Msi, Ketua Harian Perkemi NTT, Barnabas nDjurumana, SH dan ketua kontingen kempo NTT, Ny. Yeni Deno (kiri) usai acara pelepasan, di Kantor Gubernur NTT, Jalan Basuki Rahmad No 1, Kupang, Selasa (29/9/2015) pukul 10.00 Wita. 

Laporan Wartawan Pos Kupang.Com, Ferry Ndoen

POS KUPANG.COM -Kadispora NTT, Drs. Nahor Talan mengaku terkejut mendegar informasi kematian Ketua Harian Perkemi NTT, Barnabas nDjurumana, yang diterimanya saat Pos Kupang akan mewawncarainya melalui telepon, Sabtu (5/8/2017) pukul pagi.

"Apa? Pak Nabas meninggal? Aduh adek... saya baru tahu informasi kematian pak Nabas dari adik wartawan. Saat saya menjemput pak Gubernur NTT, Frans Lebu Raya di Bandara El Tari, Kupang usai kembali mendampingi kontingen Tim NTT yang membela nama Indonesia di World Taikai Shorinji Kempo di San Mateo, California, USA, pak gubernur masih bilang kalau pak Nabas sakit lagi," kata Nahor.

Kadispora NTT, mengaku masyarakat NTT kehilangan seorang pejuang bidang olahraga, khususnya cabang kempo.

"Kita merasa kehilangan seorang pejuang bidang olahraga, khususnya olahraga kempo. Pak Nabas adalah pioner dan tokoh olahraga NTT, pretasinya sangat luar biasa baik skala lokal, regional, nasional dan internasional. Kita masyarakat olahraga NTT tentu merasa kehilangan," kata Nahor.

Menurut Nahor, seorang pemimpin seperti sosok Barnabas nDjurumana sulit dicari penggantinya.

"Beliau terkenal sangat keras, penuh dedikasi dan sangat disiplin. Jasa yang terpatri dengan mengharumkan nama NTT dilevel nasional dan dunia internasional akan melekat menjadi catatan sejarah bagi generasi penerus dan anak cucu kita," tegas Nahor.

Ia berharap dedikasi serta suriteladan yang diperlihatkan almarhum bisa diikuti generasi penerus baik atlet, pelatih dan pengurus untuk terus melanjutkan perjuangannya membesarkan kempo di NTT. (fen)

Penulis: Ferry Ndoen
Editor: Ferry Ndoen
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help