Berita Kota

Pegelaran Seni Tradisional NTT Tampilkan Tarian Tradisional Li Ngae dari Semau

Pagelaran Seni Tradisional NTT ini menampilkan tarian tradisional Li Ngae dari Pulau Semau, Kabupaten Kupang.

Pegelaran Seni Tradisional NTT Tampilkan Tarian Tradisional Li Ngae dari Semau
ISTIMEWA
Tarian Li Ngae dipertunjukan pada Pegelaran Seni Tradisional NTT di Taman Budaya Kupang, Rabu (7/6/2017) malam. 

Laporan Wartawan Pos Kupang, Maksi Marho

POS KUPANG.COM, KUPANG--Pagelaran Seni Tradisional NTT digelar Dinas Kebudayaan Provinsi NTT bekerja sama dengan Sanggar Melati Semau di aula Serba Guna Taman Budaya NTT, Rabu (7/6/2017) malam.

Pagelaran Seni Tradisional NTT ini menampilkan tarian tradisional Li Ngae dari Pulau Semau, Kabupaten Kupang.

Pagelaran Seni Tradisional NTT ini juga didukung Balai Pelestarian Nilai Budaya Bali, Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan RI. Balai Pelestarian Nilai Budaya Bali yang berada dibawah Direktorat Jenderal (Dirjen) Kebudayaan Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan RI ini memiliki wilayah kerja meliputi Provinsi Bali, NTB dan NTT.

Pagelaran Seni Tradisional NTT mengusung tema, "Melalui Pagelaran Seni Tradisional NTT, Kita Tingkatkan Apresiasi Masyarakat Terhadap Budaya Lokal." Ratusan warga Kota Kupang dan sekitarnya terutama para pecinta seni tradisional hadir dan menikmati pegelaran ini.

Pada Pagelaran Seni Tradisional NTT ini, Sanggar Melati Semau menampilkan Tarian Li Ngae yang berasal dari Pulau Semau, Kabupaten Kupang. Tarian Li Ngae melibatkan 50-an penari yang menari berbentuk lingkaran.

Mengenakan pakaian adat Pulau Semau, para penari tampak gagah dan anggun. Mereka menari sambil saling berpegangan di bahu.

Pengelola Sanggar Melati Semau, Semaya Tomas Katu kepada wartawan menjelaskan, Li Ngae berasal dari kata Li yang berarti injak dan Ngae yang berarti jagung.

Karena itu, tarian Li Ngae disebut juga tarian injak jagung atau biasa dilakukan warga Pulau Semau sambil bekerja menginjak jagung sebagai hasil panen.

Menurut Semaya, pada zaman dahulu petani Helong bermata pencaharian sebagai petani lading dan lebih banyak menanam jagung.

Halaman
12
Penulis: maksi_marho
Editor: Rosalina Woso
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved