PosKupang/
Home »

News

» Jakarta

Pemerintah Perlu Evaluasi Konsep Pembinaan Narapidana

sumber masalahnya karena rumah tahanan dan lembaga pemasyarakatan sudah kelebihan kapasitas, termasuk juga petugas pengawas dan penjaga yang sangat

Pemerintah Perlu Evaluasi Konsep Pembinaan Narapidana
KOMPAS.com/Nabilla Tashandra
Ketua DPR RI Setya Novanto di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (1/11/2016) 

POS KUPANG.COM - Ketua DPR, Setya Naovanto, mengatakan, ada hal yang bisa dipetik dari peristiwa 300 tahanan kabur dari Rumah Tahanan Pekanbaru, beberapa hari lalu. Pemerintah harusnya mengevaluasi konsep pembinaan terhadap tahanan dan narapidana.

Novanto melalui pernyataan tertulisnya yang diterima di Jakarta, Sabtu, menyatakan, tahanan kabur dari rumah tahanan atau lembaga pemasyarakatan bukan baru kali itu terjadi di Tanah Air.

Dia bilang, sumber masalahnya karena rumah tahanan dan lembaga pemasyarakatan sudah kelebihan kapasitas, termasuk juga petugas pengawas dan penjaga yang sangat minim jumlah.

"Bahkan, hampir semua rumah tahanan dan lembaga pemasyarakatan telah melebihi kapasitas. Di Rumah Tahanan Pekanbaru, sipirnya hanya puluhan orang tapi tahanan yang harus diawasi lebih dari 1.000 orang," katanya.

Dia prihatin atas yang terjadi di Rumah Tahanan Pekanbaru itu dan berharap jangan terulang lagi.

Dia bilang, perlu dicarikan jalan keluar bersama untuk mengatasi persoalan di rumah tahanan dan lembaga pemasyarakatan, sesuai kemampuan SDM dan keuangan negara.

"Banyak analisa dari para pihak, mulai dari penambahan kapasitas, penambahan personil, hingga merumuskan sistem pembinaan yang mampu mengakomodasi dan menyeimbangkam kebutuhan di rumah tahanan dan lembaga pemasyarakatan," katanya.

Dia tidak bisa hanya menyalahkan petugas apalagi menimpakan kesalahan kepada para tahanan dan narapidana. "Dalam evaluasi sistem pembinaan, berbagai aspek harus menjadi pertimbangan untuk diperbaiki," katanya.

Novanto juga mengapresiasi langkah sigap polisi, TNI, pemerintah, serta masyarakat yang membantu mengembalikan tahanan ke dalam rutan, sekaligus mencari solusi yang cepat, efektif, dan efesien dari berbagai sudut pandang. *)

Editor: Ferry_Ndoen
Sumber: Antara
Ikuti kami di
KOMENTAR

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help