PosKupang/

Nyerinya Kaki Dicor Semen Demi Lestarinya "Ibu Bumi" Kendeng dari Penambangan Karts

Suara Sukinah berbisik lirih agar tidak membangungkan dua belas perempuan lain yang tidur dalam satu ruangan dengan Sukinah.

Nyerinya Kaki Dicor Semen Demi Lestarinya
KOMPAS.com/Kristian Erdianto
Kondisi para petani perempuan yang melakukan aksi mencor kaki dengan semen di depan Istana Negara. Selama mereka melakukan aksinya di Jakarta mereka menginap di kantor LBH Jakarta. 

POS KUPANG.COM --  "Mas, aku mau pipis, tolong dianterin," ujar Sukinah, setengah berbisik kepada Ali Nursahid, salah seorang relawan yang menjaganya semalaman di salah satu ruangan kantor Lembaga bantuan Hukum (LBH) Jakarta.

Suara Sukinah berbisik lirih agar tidak membangungkan dua belas perempuan lain yang tidur dalam satu ruangan dengan Sukinah.

Dengan sedikit mengantuk, Ali bangun dan mengambil sebuah troli barang yang terletak di sudut ruangan. Tiga orang relawan lain masuk ke dalam ruangan untuk ikut membantu Sukinah.

Semen yang membelenggu kaki Sukinah sejak Senin (13/3/2017) menyulitkannya untuk bergerak. Rasa pegal mendera kaki hingga punggungnya. Tidur pun tak terasa nyenyak karena sepanjang malam Sukinah hanya bisa terlentang.

Advertisment

Bahkan untuk ke kamar mandi pun Sukinah membutuhkan empat orang laki-laki untuk membantunya. Dua laki-laki memegang tangan Sukinah agar tidak terjatuh, sementara dua orang lainnya membantu mengangkat kaki Sukinah ke atas troli.

Hal yang sama juga harus dialami oleh 25 petani perempuan lain asal kawasan Pegunungan Kendeng. Beruntung mereka didampingi sekitar 20 relawan dari masyarakat dan pegiat HAM yang bersolidaritas.

Sejak Senin (13/3/2017), para petani dari kawasan Pegunungan Kendeng melakukan unjuk rasa mencor kaki dengan semen di depan Istana Negara. Aksi yang sama pernah dilakukan oleh sembilan petani perempuan di depan Istana Negara pada April 2016.

Aksi tersebut masih terus berlangsung dan jumlah petani pun kian bertambah. Pada hari kelima aksi protes, Jumat (17/3/2017), jumlah petani yang menyemen kakinya mencapai 50 orang. Mereka berasal dari Kabupaten Rembang, Pati, Blora, Grobogan dan Kudus.

Selama berada di Jakarta, mereka menginap ruang PK. Ojong, kantor LBH Jakarta. Sebagian lagi tidur beralasakan tikar di ruang tengah. Setiap pagi Sukinah harus merasakan kerepotan yang sama.

Halaman
123
Editor: Rosalina Woso
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help