PosKupang/

BMK: Curah Hujan di NTT Baru 20-75 Persen

Curah hujan pada dasarian III (Februari-Maret) 2017 hanya berkisar antara 20-75 mm/dasarian atau masuk kriteria rendah.

BMK: Curah Hujan di NTT Baru 20-75 Persen
(ANTARA FOTO/Wahyu Putro A)
Dua warga menaiki sepeda menembus hujan di jalan Merdeka Selatan, Jakarta, Kamis (9/6/2016).

POS KUPANG. COM - KUPANG - Deputi Bidang Klimatologi Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) R Mulyono Rahadi Prabowo mengatakan curah hujan pada dasarian III (Februari-Maret) 2017 hanya berkisar antara 20-75 mm/dasarian atau masuk kriteria rendah.

Ini terjadi di sebagian besar wilayah Indonesia tengah dan timur, seperti di Kalimantan Timur, Kalimantan Utara, Kalimantan Tengah, Sulawesi Utara, Jawa Timur, Bali, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Maluku, Maluku Utara dan Papua.

Dalam rilis tertulisnya yang diterima di Kupang, Selasa, Rahadi Prabowo mengatakan pada 19 Agustus 2016, BMKG telah merilis bahwa sebagian besar wilayah Indonesia (70 persen) diprediksi memasuki awal musim hujan lebih awal.

Baca: Tarif Hotel Nihiwatu Sulit Dijangkau Wisatawan Domestik, Ini Penilaian Kadispar NTT

Hasil analisis tersebut menunjukkan bahwa awal musim hujan 2016/2017 di sebagian besar wilayah Indonesia 71 persen maju lebih awal atau sama dengan normalnya 18 persen dan hanya 11 persen yang mundur dari normalnya.

Sementara curah hujan tinggi (>150 mm/das) terjadi di Sumatera, Banten, Jawa Barat bagian barat, DKI Jakarta, Kalimantan Barat dan Papua bagian tengah.

Ia menambahkan pada tahun 1998 terjadi gejala La Nina kuat, namun pada 2015 malah terjadi El Nino kuat, sementara pada tahun 2016 terjadi La Nina, namun dalam skala lemah-sedang.

Sementara untuk tahun 2017, berdasarkan monitoring hingga awal Maret 2017, kondisi SST (Sea Surface Temparature), kondisi ENSO, dan IOD hingga semester 1-2017 akan berada pada kondisi netral, ada peluang El Nino lemah pada periode Juni-Juli-Agustus 2017.

Sementara awal musim kemarau 2017 untuk sebagian besar wilayah Indonesia diprakirakan berlangsung pada Mei-Juni-Juli 2017.

Di sebagian besar wilayah di Indonesia diprakirakan mundur sebanyak 154 ZOM (39.9 persen), sama sebanyak 124 ZOM (37.3 persen) dan maju sebanyak 64 ZOM (22.8 persen).

Dengan sifat hujan musim kemarau 2017, diprakirakan bawah normal sebanyak 77 ZOM (23.6 persen), normal sebanyak 199 ZOM (58.2 persen) dan sisanya atas normal sebanyak 66 ZOM (18.2 persen). (antara/hiro bifel)

Editor: agustinus_sape
Sumber: Antara
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help