Stok Obat Kemoterapi di Kupang Habis

Pasien Kanker Kecewa, Obat Kemoterapi Habis di RSUD Johannes Kupang

Perempuan berusia 50-an tahun penderita kanker getah bening yang selama ini dirawat di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Prof. Dr. WZ Johannes Kupang men

Pasien Kanker Kecewa, Obat Kemoterapi Habis di RSUD Johannes Kupang
RSUD WZ Johannes Bank Darah 

POS KUPANG.COM, KUPANG -- Perempuan berusia 50-an tahun penderita kanker getah bening yang selama ini dirawat di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Prof. Dr. WZ Johannes Kupang mengaku sedih dan kecewa.

Pasalnya, sejak September 2016 hingga Januari 2017, perempuan berinisial MB itu menjalani kemoterapi rutin dua minggu sekali sudah ditangguhkan empat kali dengan alasan obat kemo Novalbin habis. Begitu juga obat Xeloda yang harus diminumnya selama dua minggu.

"Ini keempat kalinya saya punya pengobatan kemoterapi ditangguhkan karena obat habis. Saya sedih dan kecewa karena harus menghadapi masalah ini terus menerus. Seharusnya tanggal 20 Januari besok jadwal saya kemo, tapi ditunda lagi karena obat Novalbin habis. Penundaan kemo sudah saya alami empat kali sejak September 2016," ungkap perempuan berinisial MB, kepada Pos Kupang, Kamis (19/1/2017) sore.

MB mengaku menjalani pengobatan kemoterapi sejak Agustus -November 2015, karena divonis kanker payudara. Kemudian kemoterapi dihentikan dan dia melanjutkan minum obat Xeloda hingga saat ini.

"Selama tahun 2015 tidak ada masalah dengan kemo dan obat selalu ada," tutur pensiunan PNS Dinas Nakertrnas NTT tahun 2010.

Pada September 2016, lanjut MB, ia divonis kanker kelenjar getah bening sehingga harus menjalani kemoterapi lagi. Namun, obat Novalbin habis. "Kata pihak apotik jika obat ada nanti dihubungi dan langsung dikemoterapi. Akhir September baru obat ada dan saya kemo getah bening. Dua minggu sekali kemoterapi dan obat Xeloda diminum selama dua minggu. Satu minggu stop dan dua minggu minum lagi, begitu aturannya," jelas MB.

Namun sejak September hingga kini, demikian MB, obat Novalbin dan Xeloda sering habis dan waktu kemoterapi juga selalu tertunda. "Dua minggu nanti obatnya ada, tapi dua minggu kemudian tidak ada. Nanti ada lagi, nanti tidak ada lagi. Jadi, kemoterapi tidak rutin dijalankan karena tunggu obat Novalbin. Padahal kata dokter obat dan kemo harus rutin sesuai jadwal, kalau tidak, membahayakan kesehatan saya," kata MB.

Karena terus mengalami hal itu, MB dianjurkan menemui wakil direktur dan dibawa ke bagian perencanaan, tapi jawabannya tetap sama, obat tidak ada. Akhirnya MB melapor ke Ombudsman NTT.

"Saat lapor Ombudsman, besoknya pasti langsung ada. Kalau lapor Ombudsman baru obatnya ada. Kasihan pasien lain kalau tidak tahu melapor ke Ombudsman, pasti mereka hanya tunggu terus," kata MB.

MB juga tidak rutin minum Xeloda karena stok habis. Dicontohkannya, Xeloda yang harusnya diminum tanggal 25 Desember 2016 -7 Januari 2017, hanya diberikan sampai tanggal 30 Desember 2016.

Halaman
12
Editor: Alfred Dama
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved