Inggris Bantu Penyelidikan Kecelakaan Pesawat di Kolombia

"Otoritas penyelidikan kecelakaan Kolombia meminta bantuan AAIB Inggris dan BAE Systems," menurut pernyataan AAIB.

Inggris Bantu Penyelidikan Kecelakaan Pesawat di Kolombia
Pos Kupang/Reuters
Pesawat Avro RJ85, British Aerospace 146, jatuh di Kolombia, menewaskan 71 orang, termasuk tim sepak bola klub Brasil, Chapecoense. (Reuters)

POS KUPANG.COM, LONDON - Tiga penyidik Inggris terbang ke Kolombia untuk membantu mengungkap penyebab kecelakaan pesawat buatan Inggris yang diperkirakan menelan 75 korban jiwa.

Para penyidik diperkirakan akan tiba di Medellin pada Rabu, kata Badan Penyelidikan Kecelakaan Udara Inggris (Accidents Investigation Branch/AAIB) dalam sebuah pernyataan pada Selasa.

"Otoritas penyelidikan kecelakaan Kolombia meminta bantuan AAIB Inggris dan BAE Systems," menurut pernyataan AAIB.

BAE Systems adalah nama perusahaan British Aerospace (Kedirgantaraan Inggris) saat ini, yang membuat pesawat carter LAMIA yang jatuh di pegunungan pada Senin.

"AAIB mengerahkan tim yang terdiri dari tiga penyidik kecelakaan yang khusus menangani operasi, teknik dan perekam data penerbangan ke lokasi kecelakaan," kata badan penyelidian Inggris tersebut.

Para penyidik akan dibantu oleh perwakilan dari BAE Systems.

Pesawat nahas itu mengumumkan keadaan darurat pada Senin sekitar pukul 10.00 (Selasa 0300 GMT), melaporkan mereka mengalami "kerusakan listrik," dan jatuh di pegunungan beberapa saat kemudian.

Pesawat tersebut membawa para anggota Chapecoense Real, klub sepak bola Brasil yang akan bertanding melawan Atletico Nacional of Colombia, Rabu, di Final Piala Amerika Selatan (Copa Sudamericana).

Di dalam pesawat terdapat 72 penumpang dan sembilan awak. Enam orang selamat dalam kecelakaan itu, demikian dikutip dari laporan AFP. (mr/ant)

Ikuti kami di
Editor: marsel_ali
Sumber: Antara
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2016
About Us
Help