Miras dan Kearifan Lokal NTT

Untuk menunjukkan konteks khas NTT, anggota DPR RI Herman Hery mengatakan bahwa minuman keras

Miras dan Kearifan Lokal NTT
IST
Paul Budi Kleden

Oleh Paul Budi Kleden, SVD
Rohaniwan Katolik, Tinggal di Roma

POS KUPANG.COM - Untuk menunjukkan konteks khas NTT, anggota DPR RI Herman Hery mengatakan bahwa minuman keras (miras) adalah kearifan lokal NTT. Apakah ungkapan ini dapat diterima sebagai pembenaran bagi sikapnya membela para pedagang miras tradisional, yang dagangannya disita pihak Polda NTT? Dalam arti apa miras dapat dikaitkan dengan kearifan lokal NTT?

Kearifan lokal dapat didefinisikan sebagai seperangkat falsafah yang tampak dalam struktur kekuasaan, relasi kekerabatan, hubungan dengan alam, pola kerja dan interaksi sosial yang dikembangkan oleh sebuah masyarakat yang mendiami wilayah tertentu untuk menghadapi tantangan kehidupan secara arif.

Yang arif adalah yang harmonis, yang tidak menimbulkan kegaduhan, yang dengan mudah diterima sebagai sesuatu yang baik oleh satu masyarakat karena bermanfaat bagi semua.

Dimensi arif menjadi pembeda antara kebudayaan dan kearifan lokal. Sesuatu dapat menjadi bagian dari satu kebudayaan tanpa harus menjadi arif. Tetapi sesuatu tidak bisa disebut kearifan apabila sama sekali tidak bersifat arif atau bijaksana. Tentu saja, semua kearifan lokal adalah bagian dari kebudayaan lokal.

Pernyataan bahwa miras adalah bagian dari kearifan lokal masyarakat NTT mesti dibedah secara saksama. Apa yang arif, yang dapat dikaitkan dengan miras? Di satu pihak, miras dalam bentuk moke (arak) adalah bagian dari kebudayaan tradisional NTT, digunakan dalam ritual adat sebagai tanda keterikatan dengan Tuhan langit dan bumi, dan dalam perayaan-perayaan keluarga dan kekerabatan. Produksi dan penjualan miras pun menjadi sumber mata pencarian yang menghidupi banyak keluarga.

Di sebagian kampung, produksi dan penjualan miras menjadi kekuatan ekonomi keluarga untuk menyekolahkan anak-anak. Pada pihak lain, saya menduga, masyarakat NTT tidak bersedia menerima anggapan bahwa mengonsumsi miras sampai mabuk dan menimbulkan kecelakaan bagi diri dan orang lain adalah sesuatu yang arif dan karena itu dapat diterima sebagai bagian dari kearifannya. Kalau demikian, bagaimana harus memetakan miras dalam peta kearifan lokal NTT?

Kearifan lokal dimiliki oleh sebuah masyarakat lokal, artinya masyarakat yang mendiami wilayah tertentu. Pengertian "lokal" tidak dapat disamakan begitu saja dengan pengertian "tradisional" yang merujuk pada satu rentang waktu yang relatif panjang dalam sejarah satu kebudayaan. Di beberapa tempat yang belum banyak dipengaruhi oleh mobilitas sosial dan pertukaran informasi melalui sarana komunikasi modern, masyarakat lokal dapat identik dengan masyarakat tradisional.

Apa yang secara umum dipikirkan dan dilakukan adalah yang diwariskan secara turun-temurun. Namun, di banyak tempat lain, khususnya di perkotaan, masyarakat lokal tidak lagi dapat disamakan dengan masyarakat tradisional. Apa yang dianggap sebagai tradisi satu wilayah, kini tidak dapat lagi dipertahankan karena komposisi masyarakat yang telah berubah.

Itu tidak berarti bahwa yang tradisional dinilai buruk dan karena itu harus ditinggalkan. Hanya, bahwa tidak ada lagi mayoritas dalam masyarakat yang menjadi pendukung tradisi tersebut. Namun, apabila sesuatu yang tradisional dinilai sungguh arif dan masih tetap bermanfaat bagi masyarakat kontemporer, hal itu dapat terus dipromosikan untuk memperkaya masyarakat lokal kontemporer. Sebab itu, jika orang mengatakan bahwa miras adalah bagian kearifan lokal NTT, harus ditanyakan, masyarakat lokal yang mana? Yang tradisional atau yang kontemporer?

Halaman
123
Editor: Putra
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved