Melintasi Trans Selatan Pulau Timor

Terima Kasih Warga Sahan

Sebelumnya Pak Stef Bria Seran, bupati terpilih Kabupaten Malaka dan Bung Bernando Seran memberikan kami "kompas."

POS KUPANG.COM - MOBIL Ertiga yang kami tumpangi meninggalkan Besikama, Malaka, Selasa (16/12/2015) pukul 17.30 Wita. Mentari perlahan tenggelam di balik cakrawala ketika kami tiba di Desa Weoe, perbatasan Kabupaten Malaka dan Kabupaten Timor Tengah Selatan (TTS). Dalam hitungan menit kami memasuki Desa Skinu di Kabupaten Timor Tengah Selatan (TTS).

Sebagai "muka baru" tentu saja tak luput dari pertanyaan ke mana kami harus berjalan. Biar cukup sampai di Kolbano, tepi pantai yang eksotik di TTS itu. Kalau sudah tiba di pantai dengan hiasan batu berwarna ini hati akan menjadi tenang. Perasaan tak galau lagi.

Sebelumnya Pak Stef Bria Seran, bupati terpilih Kabupaten Malaka dan Bung Bernando Seran memberikan kami "kompas."
Gambaran perjalanan cukup konkrit dari Bung Bernando, mantan wartawan Pos Kupang ini.

Misalnya, ketika meninggalkan Desa Weoe, belok ke arah kiri. Pokoknya dia bilang selalu ke arah kiri atau arah selatan. Jangan ambil jalan tengah atau ke utara. "Nanti kamu tersesat," kata Bernando ketika kami rehat di kediamannya di Besikama.
Juga beberapa jalan yang rusak atau tikungan yang terjal selalu ia ingatkan untuk berhati-hati.

Pak Stef Bria Seran mengatakan, bila mengalami kesulitan segera kontak. Begitu kata beliau saat pamit di kediamannya Desa Haitimuk. Sedangkan Bung Bernando Seran selalu memantau perjalanan kami melalui handphone. Doktor hukum internasional jebolan Universitas Gajah Mada (UGM) Yogyakarta, ini selalu menuntun kami selama perjalanan terutama melewati ruas jalan yang belum beraspal dan tikungan terjal tadi.

Pertanyaan dia apakah kami sudah melewati tanjakan terjal itu? Saya menjawab seadanya dan sekenanya saja bahwa kami sudah atau sedang melewati karena begitu banyak ruas jalan pendakian dan penurunan yang terjal. Yang dia maksud tanjakan terjal yang mana, saya tak tahu.

Mengapa kami berempat, yakni Ibu Marina Napitupulu (Wakil Pemimpin Perusahaan PT Timor Media Grafika), Ibu Mariana Dohu (Manajer Iklan), Pak Hans Pah (Manajer Sirkulasi) dan saya memilih mengikuti "jalan pintas" ini karena dikabarkan jarak tempuh hanya sekitar 3,5 jam akan sampai di Batu Putih atau Jembatan Noelmina dibanding dari Malaka melewati wilayah Belu dan TTU yang memakan waktu yang relatif lebih lama dan berputar-putar.

Bagi kami berempat, tawaran itu sebagai tantangan luar biasa. Saya sudah membayangkan akan mengalami kesulitan ketika melewatinya karena saya cukup punya gambaran ketika dulu bertugas di Kabupaten TTS. Tapi, karena ketekatan dan sebagai uji nyali itu kami sepakat menyusur ruas jalan yang masih banyak off the road itu.

Daerah Rawan
Saya menyadari bahwa perjalanan ini penuh dengan tantangan bahkan berisiko. Pertama, karena ruas jalan itu belum kami kuasai. Kedua, waktu yang kami pilih kurang pas atau kurang beruntung karena jelang malam hari.

Padahal jika siang hari kami akan menyaksikan panorama alam nan indah sejauh mata memandang atau keindahan itu dapat kami temui sepanjang perjalanan ini. Mobil akan meliuk-liuk di bawah bukit di tepi pantai itu ditemani sepoi laut yang manja.

Halaman
123
Editor: Paul Burin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help