PosKupang/

Batu Akik Panca Warna Timor NTT Makin Banyak Variannya

Buktinya, para penggila batu akik di wilayah Timor-NTT masih banyak yang berburu batu baik dalam bentuk bongkahan hingga sudah siap pakai.

Batu Akik Panca Warna Timor NTT Makin Banyak Variannya
POS KUPANG/MUHLIS AL ALAWI
Batu Akik Panca Warna Timor 

Laporan Wartawan Pos Kupang, Muhlis Al Alawi

POS KUPANG.COM, KUPANG -- Meski booming batu akik di Indonesia mulai meredup namun kondisi itu tak terjadi di NTT khususnya di wilayah Pulau Timor.

Buktinya, para penggila batu akik di wilayah Timor-NTT masih banyak yang berburu batu baik dalam bentuk bongkahan hingga sudah siap pakai.

Salah satu batu akik yang saat ini menjadi perburuan para kolektor dan pecinta batu akik adalah batu jenis panca warna. Batu yang memiliki lima warna atau lebih itu makin banyak diburu lantaran makin banyak varian motif dan warnanya dari berbagai asal wilayah di pulau Timor.

Beberapa varian baru banyak ditemukan di wilayah Desa Baumata, Kecamatan Taibenu, Kabupaten Kupang. Varian batu panca warna mulai dari campuran warna merah, putih, ungu, hijau, kuning dan biru.

Banyaknya varian batu panca warna Timor -NTT dapat dijumpai pada pameran batu akik di area Pantai Teddys Bar di Kelurahan Liliba, Kota Kupang NTT yang digelar hingga Selasa (4/8/2015).

Meski varian batu makin banyak, harga bongkahan batu akik tidaklah mahal untuk Anda pecinta batu akik. Satu potong bongkahan batu akik berukuran sepuluh sentimeter dihargai mulai dari Rp 50.000. Sementara batu akik panca warna Timor NTT yang sudah siap pakai harganya mulai Rp 300.000. Murah bukan.

Murah-mahalnya batu akik panca warna tergantung pada motif dan coraknya. Makin bagus motif dan coraknya maka akan berbanding lurus dengan harganya yang mahal. Untuk Anda pemula pemburu batu akik, disarankan Anda membeli batu akik dalam bentuk bongkahan.

"Selain dijamin asli batunya, Anda bisa tentukan motifnya sendiri yang akan dibuat dalam bentuk batu akik," ujar Zen Arifianto, salah satu pengrajin batu akik asal Kota Kefamenanu, Kabupaten Timor Tengah Utara yang mengikuti pameran kepada Pos Kupang, Sabtu (1/8/2015) malam.

Zen biasa yang disapa dengan Pakde menjelaskan dalam satu bulan terakhir beberapa pengrajin batu akik dibanjiri setoran bongkahan batu akik jenis panca warna dari para pengumpul batu akik. Batu akik panca warna yang disetorkan memiliki motif dan corak yang berbeda dari sebelumnya. Membanjirnya batu akik jenis panca warna menjadikan batu akik yang memiliki lima warna itu banyak dicari pembeli.

Menurut Pakde, batu akik jenis panca warna jarang dijumpai bisa tembus cahaya. Mahalnya batu akik jenis panca warna tergantung pada beragam warna, motif dan corak pada batu.

Batu akik jenis panca warna akan makin bertambah nilainya manakala motif atau corak yang terdapat dalam batu membentuk satu gambar yang menunjukkan tempat atau nama.

"Kalau membentuk satu gambar atau nama harganya bisa jutaan rupiah," ungkap Pakde.

Sementara itu Rabeca Neno, pengrajin batu akik dari Desa Baumata yang mengikuti pameran menyatakan batu akik jenis panca warna menjadi batu khas dari desanya. Lantaran banyak dicari, ia bersama suaminya pun beralih profesi menjadi pengrajin batu akik.

Selain mencari sendiri, kata Rabeca, ia juga menerima setoran dari pengepul yang berasal dari warga di desanya. Tak hanya menjual batu akik dalam bentuk bongkahan, ia juga memproduksi batu akik jenis panca warna dalam bentuk jadi.*

Editor: alfred_dama
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help